Ketika sudah melewati fase aman 1 pernikahan

20170818_085314

 

 

 

 
Saya selalu ceria ketika bulan September datang. Apa hal? karena tepat di tanggal 1 September, usia pernikahan kami bertambah. Ga hanya itu, usia si sulung juga bertambah (kebetulan saat memasuki usia 1 tahun pernikahan, tepat si sulung lahir).
Banyak yang bilang bahwa kalau sudah melewati usia pernikahan sampai 5 tahun berarti sudah melewati masa kritis rumah tangga. Alhamdulillah.

Yaaa…yang namanya menjalani rumah tangga. 2 kepala jadi 1. Wajar saja klo kita bilang bukan hal yg mudah. Namun tentu bukan hal yang sulit juga kalau kita tau caranya. Saya juga bukan expertnya sih. Masih harus terus belajar.

Trus…selama 5 tahun pernikahan apa sih pembelajaran yang di dapat selama ini?

1. Belajar berkomunikasi

Ini tuh hal simpel tapi bisa jadi crusial banget klo ga jalan. Tau sendiri kan yaa..yang namanya laki-laki itu bukan Deddy Corbuzier yang bisa membaca pikiran kita perempuan. Jadiii…mending protes langsung deh (tapi ga pake marah2). Daripada cuma diem aja. Yang ada cuma bikin kesel sendiri karena makhluk yang satu itu lebih banyak ga peka nya :mrgreen:

Apalagi klo punya tipikal suami yang bakalan perhatian klo dia diperhatiin. Atau…maunya ditanya-ditanya klo mau tau apa yang lagi dia rasakan. Gimana kondisi kantor. Atau cuma sekedar pengen tau apa yang lagi heboh di grup WA bapak-bapak komplek. #kepomodeon 😀

Semua memang harus dimulai dari mulut ceriwis istri. Bukan artinya harus bawel sih. Tapi lalu saya belajar…saya yang harus mulai bercerita dulu. Baru deh klo saya udah cerita…saya akan nodong pak suami untuk cerita juga.

2. Romantis itu ga harus dimulai dari suami duluan

Yaaaa…memang harus diakui sih yang namanya wanita memang paling suka di perlakukan romantis. Termasuk saya. Tapi bukan berarti kita sungkan untuk romantis duluan. Apalagi soal nyolak-nyolek di malam hari. Uhuk. Malaikat malah paling suka sama istri yang menggoda suaminya. :mrgreen:

Emang suami saya ga romantis sampe saya harus romantis duluan? Et jangan salah…tiap pagi klo saya lagi masak di dapur, suami yang baru bangun tidur pasti langsung nyamperin saya dan meluk saya dari belakang. *wink wink*

3. Jangan memulai suatu kesalahan

Selama 5 tahun bersama-sama ini kami belajar apa saja yang tidak disukai pasangan. Belajar menekan egois masing-masing.

Kalau emang suami ga suka saya melakukan suatu hal, ya saya berusaha untuk menghindar.

Misal…suami ga suka kalau saya pulang malam2. Alesannya karena kesian anak2. Jadiii..yaa..klo misal saya harus pergi keluar dulu setelah jam pulang kantor, saya harus ingat maksimal sampai rumah jam berapa. Begitupun suami. Saya ga suka kalau dia pergi ga bilang2 (kebiasaan suami saat masih lajang). Tapi dia juga berusaha selalu bilang tiap mau keluar, walau cuma ke blok belakang untuk nongkrong sama bapak2 komplek.

4. Jangan sungkan saling membantu

Saya beruntung punya suami yang sudah terbiasa mengerjakan pekerjaan rumah tangga. Hal ini karena kebetulan keluarga suami terdiri dari 3 laki-laki dan 1 anak perempuan jadi Ibu Mertua membiasakan anak laki2nya untuk membantunya mengerjakan pekerjaan rumah tangga. Termasuk membantu ngupasin bawang malahan. LOL

Jadi ya…tak jarang kami berbagi pekerjaan. Misal saya yang nyapu, suami yang ngepel. Klo saya capek juga suami suka mijitin saya (dan dia adalah tukang pijit paling mantep, makanya anak2 pun suka minta dipijit sama ayahnya!). Waktu saya abis lahiran, klo saya lagi sibuk kasih nen si bayi, suami dg sigap nyuapin saya. Ga segan2 nyuapin anak2 klo mereka lagi ga mau disuapin saya. 😀

Nah…gantian klo pas suami udah kecapek an dan belum sempat masukin motor, ya saya yang masukin motor. Klo suami ga sempet ngosek kamar mandi, ya saya yang ngosek2.

Jadi…keseimbangan dalam mengerjakan pekerjaan domestik rumah tangga itu perlu supaya beban ga hanya dirasakan oleh salah satu pihak. 🙂

5. Terbuka masalah finansial

Ga perlu ditutupi. Kami terbuka apa saja sih pengeluaran pribadi kami. Apa saja sih keperluan rumah tangga yang harus dipenuhi bersama. Mana yang merupakan tanggung jawab saya, mana tanggung jawab suami. Klo mau beli sesuatu yang agak besar nilainya, didiskusikan bersama. Mau pilih sekolah anak pun didiskusiin dengan serius (sampai dibikinin tabel penilaian berdasarkan 5 kategori).

Saya pun ga pernah nuntut minta dikasih jatah berapa tiap bulan. Ya Alhamdulillah tiap bulannya dikasih lebih dari cukup. 🙂

Yaaak…itulah 5 hal simpel tapi menurut saya cukup penting. Sekali lagi, kami belum menjadi pasangan ideal, namun setiap harinya kami selalu berusaha untuk saling support dan saling mengingatkan.

Untuk teman-teman yang usia pernikahannya sudah lebih lama dari saya, mau tau dunk…apa sih yang bisa bikin kalian bertahan sampai sekarang?? 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *