Balada Pengasuh

pengasuh

Assalamua’alaikum para pembaca blog saya…!! emangnya ada? :mrgreen:

Ada ataupun tiada pembaca, yang namanya berbagi haruslah tetap walau hanya sekedar lewat tulisan 🙂

Kali ini saya mau membahas balada pengasuh yang pernah saya jalanin.

Duuhh…yang namanya pengasuh sekarang ini seakan jadi kebutuhan pokok emak-emak pekerja yee??

Kan ada daycare?

Dengan beberapa kondisi, daycare belum menjadi solusi. Misal…biaya yang dikeluarkan lebih besar dibandingkan “menggaji” pengasuh. Apalagi kalau yang anaknya 2 kaya saya. Trus juga kalau harus pergi keluar kota saya ga mungkin untuk “menginapkan” anak-anak di daycare. Mau ga mau titip anak-anak ke neneknya di Kemayoran. Lelaaahhh *terutama hayati dan kantong* :'(.

Tapi nyari pengasuh juga susahnya minta ampun maaakk. Terutama pengasuh yang credible ya. Paling tidak ngurusin anak saya yang bener lah.

Dan dari beberapa pengasuh yang pernah membantu saya (total ada 6), ternyata yang cukup credible hanya ada 1. Si mba’ yang dulu ngurusin Raya (anak pertama saya) sampai Raya umur 1 tahun. Yaa..walaupun si mba’ ga sempurna, tapi dia cukup telaten ngurusin Raya. Trus kenapa ga lanjut? Karena dia harus urus cucunya yang baru lahir saat itu. Ya masa’ kami mau nahan2? ga mungkin kan???

Lalu bagaimana dengan 2-6 (yang sekarang)?

No. 2:

Ya ampuuunn maaakk musti sabar-sabar nghadepin pengasuh no. 2. Pertama karena dia slek sama Ibu Mertua. Kedua karena susah diajarin dan suka ijin tiba-tiba dengan berbagai alesan. Misal mau cari anaknya lah. Mau ke puskesmas lah. *pusing pala barbie*

Yang parahnya adalah si mba’ selalu manasin ASIP saya di atas air mendidih. Huaaa..sedih saya. pantes anak ke-2 saya ga gemuk-gemuk. Wong ASI yang diminum ga ada nutrisinya. :'(

Akhirnya kami hanya bertahan 3 bulan memakai jasa si mba’ no. 2.

No. 3:

Dapet pengasuh yang no. 3 karena kepepet. Saya ga bisa cuti lama-lama (ya iyalah baru masuk dari cuti lahiran 3 bulan, masa mau cuti lama lagi. Apalagi kondisinya saat itu saya ga punya rekanan assistant). Akhirnya dapetlah yang ada. Seorang nenek-nenek yang ternyata buta huruf. Karena rumahnya agak jauh, mau ga mau setiap hari suami saya antar jemput. Huaaa…capek kan?! Sebenernya si ibu lumayan baik. Tapi keterbatasannya yang buta huruf dan terkadang apa-apa ga mau nanya, jadinya kadang-kadang salah. Misal ketika sabun pencuci botol habis, yang dimasukkan bukannya refill sabun pencuci botol tapi refill shampo. (>.<“)

Puncaknya adalah ketika saya sampai rumah dan keadaan sedang hujan, saya bilang ke si Ibu klo suami ga bisa antar. Eh si Ibu ngancem minta brenti aja. Saya dan suami males nahan-nahan. Akhirnya kita iya-in aja.

Huhuhuhu…baru 3 bulan eh udah musti nyari lagi.

Sempet pindah ke rumah orang tua dimana kakak saya tinggal supaya anak-anak bisa dijaga sama kakak saya sementara. Pas dapet trus pindah lagi ke Kemayoran.

Tapiiii….si mba’ yang ke-4 cuma bertahan 3 hari. *pengen nangis rasanya*

Knp? cuma gara-gara alesan dia sakit di tenggorokannya dan musti pulang ke Bandung. Nyebelin ga sih?? Akhirnya ya sudah si mba’ pulang. Pas dia sms minta balik, saya tolak. (-_-“)

Akhirnya karena nanggung kami mau pindahan ke Depok, kami minta tolong ke tantenya suami untuk ngasuh.

Pas pindah di Depok sempet cuti agak lama (5 hari bergantian sama suami) sembari tanya-tanya kalau ada pengasuh yang berminat. Dan Alhamdulillah dapet, tapi itupun hanya bertahan 2 minggu. dan ga ijin minta brenti. Gajinya pun ga diminta. Jadi si mba’ ijin mau jenguk ponakannya yang tinggal dekat situ. Kami percaya karena kakaknya merupakan security di komplek kami. Ditunggu sampai malam koq ga pulang. Eh pas saya sms jawaban dari si mba’ bilang kalau dia harus balik ke Malang karena sepupunya sedang koma dan dia akan urus. Waduuhh…si mba’ kenapa ga betah ya? Padahal semua disediakan, makan ga dibeda-bedain. Apa karena saat itu kerjaan dia juga pegang (termasuk nyetrika maksudnya)? Ah..entahlah…

Yang pasti beberapa bulan kemudian saya melihat dia di rumah besar di komplek bagian depan. Huhuhu…rumput tetangga ternyata lebih hijau.

Setelah itu akhirnya saya titipkan anak-anak di daycare. Selama kurang lebih 1 tahun anak-anak di daycare sebenernya kami senang. Anak-anak belajar berinteraksi dengan sesamanya, belajar bersosialisasi. Tapi kendala muncul ketika saya mulai sering keluar kota. Dan anak-anak harus sering dititip ke Kemayoran. Bolak-balik Depok – Kemayoran bikin lelah hati dan kantong.

Akhirnya di awal Januari lalu ada salah satu pengasuh di daycare yang mengajukan diri. Alhamdulillah. Seneng. Akhirnya dapet pengasuh baru. Karena si mba’ dari daycare pastinya saya berharap lebih. Bisa lebih telaten ngurusin anak-anak. Bisa sembari ngajarin anak-anak. Tapi ternyata ekspektasi saya berlebihan. Beberapa kali lihat di webcam si mba’ lagi lihat Hp. Trus tiap pagi musti di briefing dl ngapain aja. Eerrr….

Tapi ya sudahlah…saat ini saya belum bisa maksimal ngurus anak-anak sendiri jadinya mau ga mau masih menerima semua kekurangan si mba’ no. 6.

Ya…disyukuri, masih ada yang mau jagain anak-anak. 🙂

Ya Allah..mudahkan saya untuk bisa resign supaya bisa ngurus dan didik anak-anak sendiri.

Aamiin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *