Ketika Raya Toilet Training

Suatu hari suami saya mengeluh..

“Bun…kapan si kakak mulai ga pakai diapers?”

Pertanyaan pak suami cukup saya maklumi karena Raya sudah hampir 3 tahun. Sudah terlalu besar untuk anak yang masih pakai diapers. Kami juga harus mengocek lumayan banyak karena dalam 1 minggu kebutuhan diapers Raya minimal 24 buah.

Tapi…kapan ya? Tanya saya dalam hati. Bukan apa-apa…tapi yang namanya toilet training itu ga cukup 1-2 hari. Itu yang saya baca dari pengalaman buibuk di dunia maya. Menurut mereka, paling cepet itu 1 minggu. Kapan ya saya bisa cuti 1 minggu?? Oh iya…pas libur lebaran!!

Saya pun lantas bilang ke suami…

“Pas Bunda libur lebaran ya yah. Karena Toilet Training itu paling tidak butuh waktu 1 minggu.”

“Ok. Ayah tagih nanti janji bunda!!”

Deg…

***

Mendekati Lebaran, saya pun sudah bersiap ambil cuti mulai H-4. Bukan karena mau mudik. Tapi mau merealisasikan janji saya ke pak suami.

Pak suami pun sudah beli tambahan dudukan di kloset bergambar princess supaya Raya tertarik untuk mau pup di kloset.

Dan dimulai hari Sabtu tanggal 2 Juli 2016, setelah mandi pagi saya tidak memakaikan Raya diaper. Saya pun berpesan beberapa kali ke Raya.

“Kak…kalau mau pipis atau pup, bilang ya!”

Raya pun menjawab “Iya.”

Karena saya khawatir si anak lupa, saya pun menggiring Raya ke kamar mandi untuk pipis tiap 1 jam. Tapi dasar si anak ga mau pipis, jadi ya ga pipis juga. Lalu tiba-tiba ketika Raya lagi nonton, eh sudah mengalir itu air seni. Si anak pun ga ngomong. Saya yang ngeliat langsung menahan mulut. Lalu berkata pelan.

“Kakak pipis ya?! Lupa bilang ya? Ke kamar mandi yuk cebok!” sambil menggiring Raya

Dan si anak pun cuma diam aja lalu ngikut ke kamar mandi.

Pas siang, tiba-tiba..

“Buna…mau pipis!”

Lalu baru sampai pintu kamar mandi ternyata udah ngewer.

“Buna…mau pup!”

Saya dudukkan si anak ke kloset.

Tapi setelah ditunggu ternyata ga keluar.

“Ga jadi Buna.”

Mungkin karena Raya sudah pup tadi pagi sebelum mandi pagi.

Selepas maghrib, berjarak 2 jam setelah pipis saat mandi sore…

“Buna…kakak mau pipis!”

Buru-buru saya pun menggiring Raya ke kamar mandi. Khawatir ga keburu seperti tadi siang.

Dan…Alhamdulillah berhasil. Saya dan suami pun member pujian ke Raya.

“Ih…Kakak pinter deh.”

Sebelum tidur saya pun menyuruh Raya untuk pipis dulu sebelum saya pakaikan diaper.

Si anak pun nurut, akhirnya pipis.

Keesokan harinya…

Sama halnya hari sebelumnya, saya terus berpesan ke Raya untuk bilang ketika mau pipis. Dan ternyata saya cukup takjub. Baru hari ke-2 dan usaha oilet training Raya sudah cukup berhasil. Ketika mau pup pun Raya bilang ke saya. Dan emang bener-bener pup.

Ternyata toilet training tidak terlalu sulit. Setelah hampir 1 bulan Raya mulai tidak pakai diaper, saya bisa simpulkan beberapa hal mengenai toilet training:

  1. Jangan lupa terus mengingatkan anak untuk bilang ketika terasa mau pipis atau pup
  2. Jangan memarahi si anak ketika si anak lupa bilang sampai akhirnya ngompol. Ingat..kemarahan bisa menyebabkan trauma. Jangan sampai si anak mau untuk pipis di kamar mandi hanya karena takut dimarahi.
  3. Beri pujian ketika si anak berhasil pipis atau pup di kamar mandi. Karena pujian bisa bikin si anak semangat sehingga dia mengulangi apa yang dilakukan. Untuk dapat pujian lagi tentunya!
  4. Terus perhatikan si anak. Berada di sekitarnya selama toilet training. Jadi ketika dia bilang mau pipis atau pup kita segera menyadarinya. Karena pengalaman ketika di daycare, mungkin si pengasuh sedang tidak ada di dekat Raya, jadi pas Raya bilang mau pipis si pengasuh ga engeh. Dan akhirnya ngompol deh.
  5. Walau sudah berhasil di hari ke-2 atau ke-3 usahakan tidak berpergian jauh selama beberapa hari. Karena ketika mulai lagi, si anak bisa lupa. Seperti halnya saat libur lebaran kemarin. Karena akhirnya kami diajak ke Semarang dengan perjalanan darat. Dan ga bisa nolak atau dipecat jadi mantu :mrgreen: . Raya saya pakaikan diaper selama perjalanan. Pas sudah di rumah lagi, dan kami mulai tidak memakaikan diaper lagi, eh si anak lupa. Beberapa kali ngompol. Duh!! Tapi untungnya hanya 2 hari.
  6. Keberhasilan toilet training itu jika ketika kita pakaikan diaper tapi si anak tetep bilang mau pipis dan pup dan lebih memilih untuk pipis atau pup di kamar mandi tidak di diaper. 🙂

Kami memang belum benar-benar berhasil men-toilet training Raya, karena kalau malam Raya masih pakai diaper. Tapi kami senang karena si anak sudah terbiasa untuk bilang ketika berasa mau pipis atau pup. 🙂

One thought on “Ketika Raya Toilet Training

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *