Persiapan ASIP apa saja sih??

Saya termasuk orang yang telat banget dalam menyiapkan perlengkapan ASIP. Disaat Ibu-ibu yang lain sudah mulai pompa sejak 2 minggu setelah melahirkan, saya malah nyantai dan baru nyetok 2 minggu sebelum masuk kerja. Kebayang ga sih gimana kelabakannya? Manalagi di awal-awal nyetok, ASI yang keluar sedikit sekali. Sekali perah hanya 50ml. Sedangkan Raya sekali minum minimal 90ml. Terus perah kejar tayang dan Alhamdulillah Raya sukses ASIX sampai sekarang.

Lantas, apa aja sih yang perlu dipersiapkan agar terus sukses mempersiapkan ASIP buat si debay?

1. Breastpump

Pas awal-awal Raya lahir saya sempat pakai breastpump manual milik kakak ipar gegara Raya kena sakit kuning. Jadi harus disendokin ASI agar terus ada masukan. Ngerasa capek pake breastpump manual, akhirnya saya beli Medela Mini Electric Breastpump. Kenapa Medela? Ya..berdasarkan rekomendesi bu-ibu di berbagai forum sih. Dimana belinya? di toko Audrey di ITC Cempaka Mas lantai 3 (toko paling murah di ITC yg menjual produk ini).

Kelebihannya:

  • karena kan alat ini elektrik jadi ga perlu capek2 mompa, ada tombol on-off nya
  • Pengaturan kekuatan sedotan bisa diatur
  • Ukurannya yg mini memudahkan saya untuk menaruhnya di tas
  • Ada Service Centernya di sebelah Mall of Indonesia (MOI), lumayan deket dari rumah lah.
  • Bisa pakai listrik atau baterai

Kekurangannya:

  • Suaranya itu yg cukup mengganggu, kadang ga enak juga klo lagi perah trus di luar ruangan lg ada bapak-bapak temen kantor yang lagi makan/minum (ruang perah bersebelahan sama dapur).
  • Membrannya rentan banget. Pernah ngalamin membran yg ga otomatis membuka-menutup. Menyebabkan ASI yg dipompa ga jatuh ke botol. Malah akhirnya mengenai mesinnya.
  • Diameter Cup nya kurang gede untuk breast saya yg tergolong kecil.

Karena kekurangannya itu akhirnya saya juga belajar bagaimana memerah dengan teknik Marmet. Yaitu teknik memerah dengan tangan. Hal ini membantu banget ketika perah di ruangan yang ga ada colokan, trus daya baterainya lagi habis. Gimana teknik marmet itu? Bisa ditonton di sini.

2. Botol Kaca ASIP

Suka sama botol di atas lebih karena kata-katanya “Mum’s milk is the best”. Lumayan jadi booster pas lagi perah. Beli online di bilna.com karena belum nemu di toko-toko kaya’ di ITC. 🙂

3. Cooler bag

Ini penting banget sebagai tempat penyimpanan ASIP ketika perjalanan pulang ke rumah. Karena memang ASIP harus dalam keadaan dingin agar bertahan lama. Dan cooler bag ini lumayan menjaga ketahanan suhu ASIP. Klo pakai tas biasa selain suhu ASIP cepat turun, tasnya juga jadi basah dong!! Alhamdulillah banget ga perlu beli karena sepupu yang pengertian memberikan tas ini sebagai hadiah kelahiran Raya.

4. Blue Ice

Selain cooler bag, satu item yang ga kalah penting untuk menjaga suhu ASIP selama perjalanan adalah Blue Ice. Kenapa Blue Ice? ga Ice pack aja? Berdasarkan keterangan mba’ Evariny, blue ice ketahanannya lebih lama dibandingkan Ice pack. Beli di Ace Hardware seharga Rp. 25.000 saja. Saya beli 2 buah. Yang 1 ditaruh di rumah, buat jaga2 kalau di rumah lagi mati lampu jadi si nany tingga taruh blue ice di atas botol ASIP di kulkas di rumah.

 

Nah…itu tuh 4 barang yang emang diperluin banget dalam persiapan ASIP. Oh iya, buat calon ibu agar membeli barang-barang tersebut sebelum lahiran ya. Jangan ikutin jejak saya yang baru beli barang-barang itu pasca melahirkan. Dijamin..jadinya kelabakan. Hehehe.

Happy breastfeeding!!

2 comments on “Persiapan ASIP apa saja sih??

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *