Kartu Kredit, Yey or Ney??

Simpan dulu jawaban kamu sebelum baca curhatan saya tentang pemakaian kartu kredit.

Ok..

Awal punya Kartu kredit (CC) di tahun 2008 (kalau tak salah ingat). Itupun kartu tambahan. Jadi si kakak saya punya CC, ditawarilah adanya kartu tambahan. Lalu dibuatkanlah CC tersebut untuk saya.

Kemudian?

CC itu hanya mendekam di dompet saya. Ga dipakai-pakai. Waktu itu saya masih cupu. Baru kerja di tahun 2006. Belum ngerti buat apa CC itu. Belum bisa nabung buat dana darurat juga sih. Cuma tau dari si kakak klo CC bisa jadi penyedia dana darurat.

Trus…di tahun 2009, dikarenakan selalu belanja bulanan di C***4, tergodalah untuk buat CC yg bekerjasama dengan supermarket tersebut. Berharap bisa selalu dapat diskonan tiap kali belanja bulanan disitu.

Singkat cerita, saya yg selalu belanja bulanan melebihi “budget” seharusnya dan hanya membayar tagihan sesuai “budget” yg ada, akhirnya kelabakan ketika tagihan mencapai angka 2 juta. Suami saya yg kala itu masih menjadi pacar pun tau (gawat nih!). Dan dengan sigap dy menahan CC saya. Dy bilang, CC baru dikembalikan ke saya klo saya sudah melunasi hutang-hutang itu. Hiks!! 🙁

Akhirnya dalam setengah semester saya berhasil melunasi hutang CC itu.

Sudah selesai ceritanya??

Oh..tentu saja belum.

Nah..dari situ saya mencoba untuk disiplin memakai CC. Tagihan berapa..dibayar semuanya.

Trus…saya ini kan tipe yg sebenernya klo mau punya barang…takut banget jika harus pakai sistem cicilan. Khawatir ga bisa bayar. Padahal saat ini udah banyak banget penawaran cicilan 0%. Akhirnya jaraaang banget pakai itu CC. Sampai-sampai…kepemilikan CC udah 2 tahun lebih tapi limitnya masih segitu-segitu aja.

Dan setelah nikah barulah godaan itu datang. Ga punya barang cynn…Lalu mulailah melirik-lirik iPad di iBox. Kebetulan punya program cicilan 0% dengan CC yg saya punya. Trus..trus..tergoda untuk punya CC ke-2 gara2 CC yg saya punya ga ada logo Visa/Master. Jadi sempet kesusahan saat saya mau booking hotel di SG.

Eh..pas jalan2 sama suami di Mall, biasa deh..ada yang nawarin CC. Awalnya…pura-pura acuh saat ditawarin. Padahal dalem hati, iyaaa…saya mau ditawari!! kalau perlu dijadiin sekarang deh. *ups 😀

Trus..trus..diapprove deh.

Dan berkat CC itu, saya bisa bayar sebagian biaya persalinan dengan cicilan 0%. Jadi kan…penggantian dari kantor bisa buat biaya yang lain. Alhamdulillah. *jangan bilang2 ke kantor saya ya* hihihihi

Sekarang pakai CC untuk cicilan-cicilan 0% saja. Sekalian nabung barang ceritanya sebelum punya rumah sendiri. Saya dan suami yang bekerjasama membayar cicilan-cicilan itu. Hutang cicilan itupun ga lebih dari 30% gaji kami seperti himbauan bang Aidil Akbar si pakar keuangan.

Conclusion

Saya sih cuma bisa menyimpulkan, kepemilikan CC itu tidak berbahaya kalau kita tidak menjadikannya sebagai alat penyedia dana darurat. Bersyukur belum pernah didatengin dept colector sampai-sampai harus membayar pengacara untuk bantu menyelesaikan permasalahan CC. Dan kita juga harus bersabar menghadapi godaan agen yang menawari asuransi via CC. Harus hati-hati yang begituan!! Karena pemakaian dana yang bukan cicilan 0% terkena bunga yang walau kecil tapi kalau numpuk ya…lumayan menguras budget.

Salah satu yang juga harus hati-hati dari CC adalah penawaran pembuatan CC via telepon. Kalau kita ga merasa apply, jangan mudah tergoda untuk dikirimkan. Karena seperti pengalaman teman kakak saya, tau-tau ada tagihan sebesar 8 juta padahal dia tidak pernah pakai itu CC. Ternyata ada oknum yang iseng menggunakan kartu tambahan dari kartu utama kita.

Jadi…gitu deh curhatan saya tentang Kartu kredit. Sekarang silakan dijawab teman-teman. Kartu Kredit, Yey or Ney?? 🙂

2 comments on “Kartu Kredit, Yey or Ney??

  1. Yep! Aku setujuuu. CC itu perlu asal yang punya CC bisa mengendalikan diri.
    Keuntungan punya CC itu banyak kok, ada poinnya, banyak diskon ini itu dan ada program cicilan 0% ituh.
    Tapi ya itu tadiii, harus diingat banget kalau CC itu pemunduran jadwal bayar aja, bukan buat utang-utangan. Bunganya geudi yaaa 😀 hehehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *