Diam = takut??

Ceritanya ada suatu kejadian yang bikin tidak enak hati. Sampai akhirnya keluarlah kata-kata:

“Kamu siihh…lembek, diem aja. Klo saya sih sudah saya marah2in tuh orang. Kita harus berani. Jangan takut sama orang”

Ya…saya memang lebih banyak diam jika terjadi sesuatu. Tapi…bukan berarti saya takut. Saya hanya ga mau membuang energi saya untuk hal yang ga penting. Hanya untuk meluapkan kekesalan. ya kalau dengan mengumpat atau marah-marah terus setelah itu semua selesai sih gpp. Tapi kalo jadinya malah makin panjang gmn? ga selesai2. Berujung pada tindak kekerasan. ihh…amit-amit deh *elus-elus perut*.

Begitupun klo kejadiannya di jalan. Tau sendiri kan gimana kondisi jalanan di Jakarta sekarang ini?! Banyak orang ga waras yang ngerasa hebat di jalanan. :mrgreen:

Yang maen banting stir ke kanan/kiri tanpa kasih lampu sent atau liat-liat kendaraan di sebelahnya. Yang main nyalip dengan kecepatan tinggi sampai hampir menyenggol sebelahnya. Dan pastinya masih banyak kejadian ngeselin lainnya. Kita yang sudah berhati-hati berkendara tetap saja terancam nyawanya hanya karena pengendara lain yang ga safely riding. Hufftttt!!!

Nah klo ud kesel gitu, palingan cm bisa teriak BEG* LOE!! B*T* YA!! AN**NG!!

Saya sendiri cuma bisa teriak WOOII.. sambil ngelus2 dada dan beristighfar. Just it. Ga harus sampai dibales lagi atau sampai nyuruh brenti dan minta penjelasan atau ngajakin ribut ya?. Ga banget deh. Yang namanya emosi tuh menguras energi sekali. Yang ada permasalahannya makin panjang. Males…sumpah males banget. Selalu berpikir bahwa ga semuanya yang berkendara di jalanan itu sepintar (tau bagaimana berkendara yg baik dan benar) dan sewaras kita. :mrgreen:

Sama halnya klo ada hal-hal yg bikin ga enak hati. Diremehkan, atau ga dianggap. Ya udah..diam aja. Apalagi klo yg dihadapin adalah org yang ga mau ngalah. Klo diladenin bikin emosi tak berujung. Ga baik untuk kesehatan lahir batin. Apalagi untuk saya yang lagi hamil gini.

Klo sebel dipendem emangnya ga numpuk di hati tuh? Trus klo numpuk sewaktu-waktu meledak pastinya lebih berbahaya kan, Bieb?

Bersyukur belajar Yoga di kantor dan teknik relaksasi di Hypnobirthing. Tinggal inhale-exhale untuk buang energi-energi negatif itu. Dan setel musik relaksasi biar pikirannya tenang. Plus ibadah. Minta sama Illahi agar hati ini dijaga. Hamdallah membantu.

Semoga makin banyak orang waras di dunia ini supaya hidup ini bisa lebih tenang, damai. Klo dikit-dikit ribut pasti capek, kan?! 🙂

One thought on “Diam = takut??

  1. Wah, kalo saya sih orangnya suka emosian, heheh…
    Tapi nggak sampai maki2 segala sih.
    Sama, biasanya cuma teriak “woi” doang.
    Intinya sih puas udah teriak2, hahahha 😆

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *