Inikah rasanya…??

Telat ga sih kalau saya berbagi cerita kehamilan saya saat janinnya sudah masuk minggu ke-21?? 😀

Ahh…ga ada kata yang telat kan untuk berbagi sesuatu yang ditunggu dan pastinya membawa kebahagiaan untuk semuanya. 🙂

Bermula dari…

19 Desember 2012

Kelar Yoga di Kantor, truz balik naik Kopaja dari Kemang sampai Kemayoran. Karena macet banget, akhirnya terpaksa nahan pipis (+laper). Eh ko’ perut saya sakit layaknya orang kena maag. Klo versi saya mengatakan “ulu hati ngejulug”. Sampai rumah langsung makan. Setelahnya masih agak sakit walaupun udah mendingan. Dan sakitnya pun reda seiring tertidurnya saya.

20 Desember 2012

Utang puasa Ramadhan masih banyak euy. Beginilah..klo siklus haid yg panjang. Siklus bersihnya 35 hari dan haidnya bisa 10 hari. Jadilah tiap puasa ramadhan klo pas haid…ya utangnya bisa sampai 10 hari. 😀

Jadilah hari ini saya puasa. Klo nanti-nanti khawatir terlupa, eh tau tau sudah mendekati Ramadhan.

Pas jam 4 sore, ulu hati mulai ngejulug. Coba-coba ditahan sambil elus-elus perut dan posisi duduk jadi agak rebaan. Pas saatnya azan, langsung minum teh hangat. Setelah minum malah tambah sakit. Hiks!!

Malamnya cerita-cerita sama kakak perempuan via Whatsapp soal maag saya yang tumben banget kambuh melulu. Eh..disarankan sama dy untuk beli testpack. Karena pengalaman hamilnya yang pertama seperti itu. Ditandai dengan maag. Tapi kan..saya belum telat haid. Jadwal seharusnya tgl 28 Desember 2012. Kalau nanti hasilnya mengecewakan seperti bulan-bulan lalu gimana? *dilema*

22 Desember 2012

Waktunya malming sama suami. Keluar malem-malem cuma buat nongkrong di McD. 😀

Pulangnya mampir ke Apotek Titi Murni untuk beli testpack. Yak..yang murah saja (Rp. 3.000) untuk hasil yang masih ragu-ragu. hehehehe.

23 Desember 2012

Pagi-pagi saat bangun tidur, seperti biasanya ritual pagi yaitu pipis. Ga lupa saya bawa juga testpack yang semalam saya beli. Sambil komat-kamit…tegang melihat hasilnya.

Lalu…

jeng-jeng…

2 garis tapi yang satu masih samar-samar.

Alhamdulillah…

Langsung saja saya membangunkan suami memberikan stick putih dengan 2 garis itu. Suami pun langsung memeluk saya, mengecup kening lalu kembali tidur. (-.-“)

24 Desember 2012

Saya dan suami yang masih penasaran dan ingin melihat secara langsung yang ada di dalam rahim, memutuskan untuk ke Klinik Ibu dan Anak dekat rumah.

Setelah menunggu antrian yang paaaaannnjaaaang akhirnya tibalah kesempatan kami untuk bertemu si Dokter Asril (sebelumnya ditimbang dan ditensi dulu sama si suster, ditanya HPHT (Hari pertama Haid Terakhir)).

Dokter   : Ada keluhan apa?

Bieb  : Begini dok…kemarin saya cek pakai testpack dan hasilnya 2 garis. yang satu masih samar-samar sih.

Dokter  : HPHT nya tgl 18 Nov ya. Masih baru banget dunk.

Bieb  : Sesungguhnya malah belum telat dok. Karena siklus haid saya 35 hari. Harusnya sih bulan ini saya haid tgl 28.

Dokter  : Hmm…kalau dicek USG sih pasti belum keliatan. Coba ditest lagi ya.

(menyuruh suster untuk mengantar saya ke ruangan di seberang untuk diambil urin nya, lalu pakai testpack lagi)

Suster  : (sambil melihat hasil test saat di ruangan seberang) Ko’ hasilnya 1 garis ya?? yakin kemarin 2 garis??

Bieb  : (dalam hati) waduuhh… *sedih*

Kembali ke ruangan dokter

Suster  : hasilnya yang 1 samar2 dok

Bieb  : (dalam hati) loh..katanya tadi 1 garis?!

Dokter  : Bisa tolong berbaring, saya coba cek ya..

Dokter pun memencet-mencet perut bagian rahim

Dokter  : Sakit ga?

Saya pun menggeleng

Lalu kembali duduk

Dokter  : Begini…kita tunggu saja 2 minggu lagi. Biasanya baru bisa kelihatan.

Bieb+suami  : Baik dok. Terima kasih.

Hiks…jadi belum bisa lihat bagaimana situasi di rahim saya.

Baiklaahh..mulai dijaga makannya, tidak banyak lari-lari, tidak terlalu capek, naik motor pun hati-hati.

2 Januari 2013

Tahun baru haruslah didukung dengan suasana hati yang baru. Saya yang dilanda penasaran, kepengen banget cepet-cepet tau. Diskusi sama suami, dia bilang cek lagi di akhir bulan saja. Doohh..lama sekali. Dan saya akhirnya memutuskan untuk cek di rumah sakit deket kantor RS. Brawijaya.

Dan ga dimana-mana ya…yang namanya pasien dokter kandungan ga pernah sedikit. Sudah daftar dari jam 10, langsung ke RS jam 11 (krn dokter yg saya mau cuma ada sampai jam 1). Dan baru dipanggil jam 2. (=_=”)

dr. Diana pun mengecek via Transvaginal. Hal tersebut dilakukan karena alasan yang sama dengan dr. Asril.

Daaann..

Ada kantung rahim yang terbentuk berdiameter 7cm sebagai tanda bahwa ada janin di dalamnya (walau belum terlihat). Alhamdulillah.

Pulang rumah sakit dengan suka cita. Akhirnya bisa lihat langsung bahwa memang ada kehidupan baru di rahim saya. Dan tak lupa mengingat-ngingat pesan Ibu Dokter untuk tidak makan bakar-bakaran, seafood, jangan dulu berhubungan dengan suami (hihihi..sabar ya suamiku) dan untuk selalu minum vitamin yang diberikan dokter untuk membantu asupan asam folat yang sangat diperlukan oleh janin.

Jadi…beginilah rasanya 🙂

3 comments on “Inikah rasanya…??

  1. Waa.. selamat ya bieb.. ikutan seneng.. hihiy bakalan punya keponakan baru ^^ semoga sehat selalu dan lancar ya nanti proses persalinannya 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *